Analisis DAS: Apa, Bagaimana, Faktor-faktor & Aplikasi

Analisis DAS: Apa, Bagaimana, Faktor-faktor & Aplikasi

Analisis Aliran Sungai

DAS A adalah luas lahan di mana semua air yang jatuh di dalamnya dan mengalir dari itu masuk ke tempat yang sama atau outlet umum. DAS juga ditentukan oleh topografi membagi antara dua atau lebih berdekatan cekungan tangkapan , seperti punggung bukit atau puncak .

watershed_difination

Dengan kata sederhana DAS merupakan wilayah tanah di mana air mengalir ke dalam tubuh tertentu, seperti sungai, danau, laut, atau laut,. Baskom drainase DAS Kata kadang-kadang digunakan bergantian dengan daerah aliran sungai atau DAS. Pegunungan dan bukit-bukit yang memisahkan dua DAS disebut kesenjangan drainase.

watershedSchematic

Analisis DAS mengacu pada proses menggunakan DEM dan operasi data raster untuk menggambarkan daerah aliran sungai dan untuk mendapatkan fitur seperti sungai, jaringan sungai, daerah resapan, cekungan dll

Secara tradisional, batas DAS diambil secara manual ke sebuah peta topografi. Orang yang menarik batas-batas menggunakan fitur topografi di peta untuk menentukan di mana membagi berada. Tetapi dengan pengenalan komputer hal-hal menjadi lebih mudah. Sekarang, kita dapat menghasilkan batas DAS awal dalam sebagian kecil dari waktu yang dibutuhkan untuk metode tradisional.

Deliniasi DAS dapat terjadi pada skala spasial yang berbeda. Sebuah DAS besar dapat mencakup seluruh sistem sungai dan, dalam DAS, mungkin ada aliran sungai kecil, satu untuk setiap anak sungai dalam sistem aliran. DAS dapat sekecil jejak atau cukup besar untuk mencakup seluruh tanah air yang mengalir ke sungai yang mengalir ke Teluk atau laut atau samudra.

Komponen DAS

Secara DAS memiliki lima komponen: batas DAS, Subcekungan, Drainase membagi, jaringan Stream, Outlet (tuangkan poin).

Courtesy: ESRI

Courtesy: ESRI

Subcekungan: DAS yang lebih besar dan juga dapat berisi DAS kecil, yang disebut subbasis. 
Drainase membagi: Batas-batas antara DAS yang disebut drainase membagi. 
Outlet: Outlet, atau titik tuang, adalah titik di permukaan di mana air mengalir keluar dari suatu daerah. Ini adalah titik terendah sepanjang batas DAS.

Courtesy: ESRI

Courtesy: ESRI

Delineasi DAS dapat dibagi menjadi jenis dan ini adalah daerah berbasis dan titik berbasis.

Sebuah metode berbasis daerah membagi wilayah studi menjadi serangkaian DAS, satu untuk setiap bagian sungai. Sedangkan, metode yang didasarkan titik berasal daerah aliran sungai untuk setiap titik yang dipilih. Titik yang dipilih mungkin outlet, stasiun pengukur atau bendungan.

Langkah Terlibat dalam Pembuatan batas DAS

Ketika menggambarkan daerah aliran sungai atau mendefinisikan jaringan sungai, kita lanjutkan melalui serangkaian tahapan, berikut adalah langkah-langkah.:

Beberapa langkah yang diperlukan, sementara yang lain adalah opsional tergantung pada karakteristik dari data masukan.

Beberapa langkah yang diperlukan, sementara yang lain adalah opsional tergantung pada karakteristik dari data masukan.

1. AKUISISI DEM

Masukan pertama yang diperlukan untuk analisis DAS DEM. Model Elevasi Digital (Dems) adalah jenis raster lapisan GIS. Dalam DEM, setiap sel dari lapisan raster GIS memiliki nilai sesuai dengan elevasi (z-nilai pada interval jarak teratur). DEM file data berisi ketinggian medan di wilayah tertentu, biasanya pada interval grid yang tetap selama “Bare Earth”.

Courtesy: ESRI

DEM, Courtesy: ESRI

2. MENGISI

Mengisi tenggelam dalam raster permukaan untuk menghapus ketidaksempurnaan kecil dalam data.A diisi DEM atau elevasi raster batal depresi. Depresi adalah suatu sel atau sel dalam raster elevasi yang dikelilingi oleh nilai-nilai elevasi yang lebih tinggi, dan dengan demikian merupakan daerah drainase internal. Meskipun beberapa depresi yang nyata, seperti pertambangan atau lubang glaciated, mungkin ketidaksempurnaan dalam DEM. Oleh karena itu, depresi harus dihilangkan.

Isi DEM, Courtesy: ESRI

Isi DEM, Courtesy: ESRI

Sebuah metode umum untuk menghilangkan depresi adalah untuk meningkatkan nilai selnya ke titik terendah meluap keluar dari wastafel. Hal ini menghasilkan permukaan yang datar.

3. ARAH ARUS

Aliran arah raster menunjukkan arah air akan mengalir keluar dari setiap sel dari ketinggian raster penuh. Sebuah banyak digunakan metode untuk menurunkan arah aliran adalah metode D8, digunakan oleh Arc GIS. Pada metode D8, memberikan arah aliran sel untuk salah satu yang delapan sekitarnya sel yang memiliki curam gradien jarak-tertimbang.

Arah aliran, Courtesy: ESRI

Arah aliran, Courtesy: ESRI

D8 metode menghasilkan hasil yang baik dalam zona arus konvergen dan lembah didefinisikan rukun.Ini gagal untuk mewakili arus cukup berbeda atas lereng kompleks dan pegunungan.

Algoritma lain yang juga digunakan dalam perhitungan arah aliran adalah D ∞ (tak terhingga).

Gunakan alat CEKUNGAN pada aliran peta arah untuk mengidentifikasi cekungan yang mengalir ke setiap titik outlet di peta tepi. Gunakan Mengidentifikasi tombol untuk menentukan nilai dari cekungan tertentu Anda ingin menganalisis, dan menggunakan kalkulator raster untuk membuat 0-1 raster peta hanya satu baskom.

Basin, Courtesy: ESRI

Basin, Courtesy: ESRI

 

Basin, Courtesy: ESRI

Basin, Courtesy: ESRI

4. ARUS AKUMULASI

Aliran akumulasi raster tabulates untuk setiap sel jumlah sel yang akan mengalir ke sana. Tabulasi didasarkan pada arah aliran raster.

Arus Akumulasi, Courtesy: ESRI

Arus Akumulasi, Courtesy: ESRI

Aliran akumulasi raster dapat ditafsirkan dalam dua cara.

  1. Sel memiliki nilai akumulasi umumnya sesuai dengan saluran sungai, di mana sel-sel memiliki nilai akumulasi nol biasanya sesuai dengan Ridgelines.
  2. Jika dikalikan dengan ukuran sel, nilai akumulasi sama dengan daerah drainase.

5. JARINGAN STREAMING

Jaringan sungai bisa berasal dari aliran akumulasi raster. Derivasi ini didasarkan pada nilai ambang batas akumulasi. Sebuah nilai ambang dari 500, misalnya, berarti bahwa setiap sel dari jaringan drainase memiliki maksimum 500 kontribusi sel.

Streaming Jaringan, Courtesy: ESRI

Streaming Jaringan, Courtesy: ESRI

 

Streaming Order, Courtesy: ESRI

Streaming Order, Courtesy: ESRI

 

Sebuah nilai ambang yang lebih tinggi akan menghasilkan jaringan sungai kurang padat dan daerah aliran sungai internal yang kurang dari nilai ambang batas yang lebih rendah.

Nilai ambang antara 100 sampai 500 sel tampaknya untuk menangkap terbaik jaringan sungai di daerah tersebut.

6. STREAMING LINKS

Menetapkan nilai unik dan bergaul dengan arah aliran ke setiap bagian dari jaringan sungai adalah langkah atau prosedur untuk mendapatkan link streaming.

Streaming Links, Courtesy: ESRI

Streaming Links, Courtesy: ESRI

Aliran Link raster sehingga menyerupai lapisan berbasis topologi aliran: persimpangan atau persimpangan seperti busur atau jangkauan.

7. DAS AREA-LEBAR

Ini adalah langkah terakhir untuk menggambarkan DAS untuk setiap bagian sungai. Input yang dibutuhkan untuk deliniasi DAS wilayah-lebar adalah arah aliran raster dan aliran tautan raster.Sebuah jaringan padat sungai akan memiliki lebih banyak tetapi lebih kecil DAS.

Digambarkan Daerah Aliran Sungai, Courtesy: ESRI

Digambarkan Daerah Aliran Sungai, Courtesy: ESRI

8. ARAHKAN DAS BERBASIS

Deliniasi DAS individu berdasarkan titik perpotongan (titik tuang) mengikuti prosedur yang sama seperti untuk deliniasi DAS wilayah-lebar. Satu-satunya perbedaan adalah untuk menggantikan raster titik untuk aliran tautan raster.

Titik berbasis DAS delineasi didasarkan pada tempat tujuan. Ini tempat tujuan mungkin stasiun pengukur sungai atau bendungan. Mereka juga mungkin sesuai dengan permukaan air minum asupan poin sistem bunga disebut titik tuang atau outlet.

Jika pour point tidak terletak langsung di atas link streaming, akan menghasilkan kecil, DAS lengkap untuk outlet.

Faktor yang Mempengaruhi Analisis Daerah Aliran Sungai

Ada dua faktor utama yang efek analisis DAS. Ini adalah sebagai berikut:

  1. DEM: A 30 meteran DEM mungkin terlalu kasar untuk menyediakan fitur topografi rinci untuk geomorfik dan pemodelan hidrologi.
  2. Algoritma: Pemilihan algoritma merupakan faktor penting dalam output analisis DAS.

 

Penerapan Analisis Daerah Aliran Sungai

Analisis DAS digunakan untuk pengelolaan dan perencanaan sumber daya alam.

  1. Untuk memberikan masukan yang diperlukan untuk pemodelan hidrologi.
  2. Pemodelan prediksi banjir dan salju mencair model limpasan dll
  3. Analisis DAS memberikan batas tangkapan tetapi juga parameter hidrologi berguna untuk program manajemen.

Segera saya akan membahas tentang langkah demi langkah prosedur untuk DAS dan Streaming Delineasi Jaringan menggunakan Arc Info.

Sumber: ESRI, Wikipedia

Kontribusi Oleh:

saurabh singh

Saurabh Singh

Pendiri & Principal Penulis

GIS Resources

Advertisements